Pengurus Wiilayah PERSIS Sumut Hadiri Muktamar Ke – XVI Persatuan Islam (PERSIS)

sentralberita | Medan ~ Muktamar ke XVI Persatuan Islam (Persis) akan digelar pada 26 – 29 Shafar 1444 H /23 – 26 September 2022, di Soreang Kabupaten Bandung, tepat di usianya ke 99 tahun.

Muktamar Persatuan Islam adalah media konsolidasi yang paling strategis untuk menentukan gerak dan langkah Persatuan Islam kedepan dengan penataan blue Print dan sistem perencanaan jam’iyyah yang terintegrasi dan terarah dalam suatu tatanan kerangka program.
Jihad yang terstruktur, berkesinambungan menuju masa depan Persatuan Islam yang lebih baik.
Dalam muktamar ke XVI ini Tema besar yang diusung adalah ” Transformasi Gerakan Dakwah Persis untuk Mewujudkan Islam Rahmatan Lil Alamin dalam Bingkai NKRI”
Dengan mengangkat tema ini yang dibutuhkan kedepannya adalah transformasi gagasan – gagasan besar dari pemikiran normatif menjadi gerakan aplikatif dan gerakan nyata.
Jika awal-awal Persis berdiri pola dakwah fokus pada pada gagasan perubahan, pemurnian yang bersifat teoritis dan normatif, yang dibutuhkan sekarang adalah gerakan implementatif dari pemurnian, dari gagasan pembaruan tersebut.

Kita semua berharap agar muktamar tahun ini menghasilkan komposisi kepengurusan yang harmoni, tangguh, amanah, ikhlas dan istiqomah sekaligus dapat melahirkan program yang implementatif.

Baca Juga :  Ustad Dr. H. Sori Monang, M.Th di UISU:  Era Digital Ancam Keyakinan Tauhid

Persatuan Islam kedepannya perlu menampilkan ruh jamiyyah sebagai penggerak pemikiran Islam di Indonesia, serta mendapatkan sosok dan figur yang sesuai dengan perkembangan zaman di era globalisasi.

Dalam momen Muktamar ke XVI jelang satu abad Persatuan Islam, PW. Persis Sumatera Utara memberangkatkan kafilah dakwah menuju muktamar sebanyak 43 utusan senin (19/9/2022) dengan moda transportasi darat, serta menunjuk Tauhid Ichyar sebagai Ketua rombongan,” pesan Ketua PW Persis H.Muhammad Nuh yang disampaikan Abdul Aziz selaku Sekretaris PW Persis.

Jauh-jauh hari H. Muhammad Nuh, MSP menugaskan Surya Dharma S.Sos sebagai koordinator keberangkatan alhamdulillah tugas tersebut telah dijalankannya dengan baik guna mempersiapkan keberangkatan rombongan Persis Sumatera Utara.

Mencari Figur Ketua Umum Persis.

Berbicara muktamar tentu tidak terlepas memilih figur pemimpin untuk masa lima tahun kedepan, meskipun tidak secara terbuka nama-nama calon ketua umum yang mencuat dintaranya.

KH. Dr. Jeje Zaenudin kelahiran Tasikmalaya 18 Juni 1969 beliau memiliki kompetensi mumpuni saat ini menjabat wakil ketua umum, pergaulannya cukup baik, dan dikenal di level nasional dan internasional serta merupakan unsur Pimpinan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Pusat.

Ada KH Aceng Zakaria yang saat ini memasuki usia 74 tahun.
Dari segi usia tentu tidak se sigap dan selincah saat masih muda dan energik tentu tidak mudah melakukan kerja-kerja besar jelang satu abad usia Persatuan Islam.

Baca Juga :  Bagikan Bingkisan, Polsek Sunggal Laksanakan Jumat Barokah

Figur lainnya ada Prof.Atip salah satu Guru Besar Fakultas Hukum , nama beliau juga masuk di bursa pencalonan Ketua Umum.

Dari ketiga Kandidat diatas tentu Ustad Aceng Zakaria akan menyerahkan estafeta kepemimpinan kepada generasi muda, dilihat dari sosok kandidat diatas Dr. Jeje Zaenudin yang berpeluang besar memimpin Persis untuk masa jabatan lima tahun mendatang ditilik dari jabatan beliau yang saat ini Wakil Ketua Umum PP Persis.

Akhirnya di tangan muktamirinlah masa depan Persis berada.

Para muktamirin akan menggodok cetak biru Persis, mulai dari revisi Qanun Asasi dan Qanun Dakhili (Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga), program jihad hingga memilih Ketua Umum untuk masa lima tahun mendatang.

Siapapun yang terpilih dalam muktamar ke XVI ini tentunya akan mengemban amanah dan tanggung jawab untuk menjalankan roda organisasi, meletakkan pondasi yang kokoh bagi kemajuan Persis seratus tahun yang akan datang.

Abdul Aziz, ST
Sekretaris PW. Persis Sumatera Utara.