Dukung Atlet di PON, KONI Kota Medan ke Bandung

koni-medan-1Sentralberita, Medan- Untuk mendukung perjuangan  atlet Sumatera Utara khususnya  asal Kota Medan di PON,  pengurus KONI Kota Medan dan staf ahli berangkat menuju  tempat pelaksanan PON XIX/2016  di Provinsi Jawa Barat.

Kelompok pertama saat ini  sudah ada di Bandung dipimpin  Wakil Ketua Bidang Organisasi  Daniel Mozard. Sedangkan  kelompok kedua berangkat 21  September dan dipimpin Wakil Ketua Bidang Pembinaan dan  Prestasi Budi Indra Sadewa,  dan kelompok ketiga dipimpin  Ketua Umum KONI Medan Eddy H  Sibarani berangkat pada 25  September.

“Dukungan ini diberikan agar  atlet yang bertanding yang  juga membawa nama Sumut dan Ko ta Medan, mampu berjuang  maksimal untuk meraih medali.  Kota Medan sendiri meloloskan  kisaran 170 atlet dan 52 pelat ih untuk PON Jawa Barat,”  kata Ketua Umum KONI Medan  Eddy H Sibarani.

Pada kesempatan itu, lanjut Eddy, pihaknya akan memberikan  motivasi dan uang tali asih ba gi atlet asal Kota Medan yang  berhasil meraih medali emas  di PON XIX/2016 Bandung.  Pemberian motivasi dan tali  asih akan disampaikan langsung  Wali Kota Medan dalam acara t ersendiri usai pelaksanaan  PON XIX.

“Kita pun menyiapkan tim  monitoring yang akan stad by  di Bandung selama PON  berlangsung. Mereka akan  memonitoring setiap atlet  asal Kota Medan yang berlaga  di PON sekaligus memberikan mo tivasi agar mereka mampu  meraih prestasi terbaik.

KONI Kota Medan pun mengaku  telah memberikan insentif  bulanan bagi atlet asal Kota Medan yang memperkuat Sumut di  ajang PON XIX/2016 sejak  pelaksanaan Pemusatan Latihan  Daerah (Pelatda). “Untuk  jumlah insentif ada lah, yang  pasti kita ingin atlet asal  Kota Medan yang berjuang  memperkuat Jabar di PON Riau  berprestasi,” tandasnya.

Pada pelaksanaan PON XIX hari  pertama cabang olahraga wushu,  atlet kota Medan berhasil  mempersembahkan satu medali  perak dan satu perunggu,  melalui Charles Sutanto ( perak) dan Aldy Lukman ( perunggu). Hasil yaang diraih  Charles sebenarnya di luar  dugaan menginggat beberapa  bulan lalu dia mampu menjadi  juara dunia pada nomor yang  sama.

Eddy berharap, kegagalan  Charles meraih medali emas  jangan sampai membuat atlet  wushu Sumut lainnya patah  semangat. Sebaliknya justru  menjadi pemicu motivasi agar  lebih giat lagi bertanding  agar prestasi Sumut pada PON  XIX tahun ini meningkat. (SB/01)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.