DWP Sumut Gelar Pengajian Virtual Tanggapi Pandemi dengan Kajian yang Relevan

Penasihat DWP Sumut Sri Ayu Mihari Musa Rajekshah membuka pengajian virtual di Kantor DWP Sumut Jalan Teuku Cik Dik Tiro Medan, Selasa (25/8).

sentralberita|Medan ~ Dharma Wanita Persatuan (DWP) Provinsi Sumatera Utara (Sumut) mengadakan pengajian secara virtual. Antara lain membahas berbagai kajian yang relevan untuk diterapkan dalam menghadapi masa pandemi Covid-19.

Seperti kajian tentang pandangan Islam mengenai wabah Covid-19, pengobatan bekam, hingga fardu kifayah jenazah. Diharapkan kajian tersebut dapat diamalkan, sehingga para peserta pengajian bisa menghadapi Covid-19 dengan lebih baik.

“Mari kita sama-sama mengamalkan ilmu yang disampaikan para ustaz dan narasumber kita. Ilmu yang sangat relevan dengan kondisi kita saat ini yang perlu kita amalkan,” ujar Penasihat DWP Sumut Sri Ayu Mihari Musa Rajekshah kepada para peserta pengajian, di Kantor DWP Sumut Jalan Teuku Cik Dik Tiro Medan, Selasa (25/8).

Selain itu, meski dalam pandemi Covid-19, pengajian juga diharapkan terus berjalan, walaupun harus dilaksanakan secara virtual. Hal itu tidak akan menyurutkan niat beribadah dan mencari ilmu para anggota DWP seluruh Sumut yang mengikuti pengajian.

“Pengajian ini kita laksanakan secara virtual, karena kondisi yang belum memungkinkan kita bisa melaksanakan pengajian secara tatap muka langsung,” kata Ayu Mihari.

Sekretaris DWP Sumut Zahara Nasution mengatakan pengajian DWP Sumut diadakan secara rutin setiap bulan. Lantaran pandemi, pengajian yang semula dilakukan dengan tatap muka dilakukan secara virtual.

Dikatakannya, pengajian DWP virtual ini diikuti oleh semua anggota unit DWP se-Sumut.

“Selain nutrisi jasmani, kita tentu memerlukan nutrisi rohani dan itu bisa kita dapatkan melalui pengajian,” kata Zahara.

Pemateri pertama, Ustaz Hasbi Al Mawardi Lubis mengatakan, setiap orang haruslah mempersiapkan kematian. Dengan mengingat kematian, maka manusia akan selalu berpikir bahwa hidup tidak kekal.

“Dengan banyak mengingat kematian, bukan sesuatu hal yang hina. Kita butuh persiapan, siapa yang masuk kubur tanpa bekal seperti menyeberangi lautan tanpa kapal,” ujar Hasbi.

Pemateri kedua, Koordinator Bidang Diklat Pengda Perkumpulan Bekam Indonesia Sumut Esty Budi Rahayu menyampaikan materi mengenai bekam. Bekam adalah sunnah Rasulullah yang memiliki banyak manfaat. Salah satunya untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Apalagi pada masa pandemi, peningkatan daya tahan tubuh sangat berguna di masa pandemi.

“Bekam sudah dipraktikkan sejak zaman dahulu kala. Tujuan bekam ini bisa untuk meningkatkan daya tahan tubuh, pencegahan penyakit, penyembuhan penyakit, memperlancar aliran darah, memperbaiki sistem sirkulasi tubuh, meredakan nyeri, mengeluarkan racun dan mengeluarkan zat-zat berbahaya dalam tubuh,” kata Esty.

Sementara itu, pemateri terkahir Ustaz Mukhlis Al Marwadzi menyampaikan materi pandangan Islam mengenai wabah. Menurutnya menyikapi wabah haruslah tetap bersandar pada Alquran dan Hadis.

Selain itu, kata Mukhlis, Rasul sendiri punya beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk menangkal wabah. Pertama menjaga kebersihan makanan dan minuman. Kedua, menjaga kebersihan fisik dan lingkungan. Ketiga mengisolasi area yang terkena wabah.

“Apabila wabah menyebar di suatu tempat, maka isolasi adalah langkah yang dianjurkan oleh Rasulullah,” ucap Mukhlis. (SB/H)