Edy Rahmayadi Halalbihalal Bersama Keluarga Besar Kesultanan Asahan, Ingatkan Sejarah Bangsa Melayu Melawan Penindasan

sentralberita|Medan~ Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi menghadiri Halalbihalal 1444 Hijriah  bersama Keluarga Besar Kesultanan Asahan, di Aula Tengku Rizal Nurdin, Rumah Dinas Gubernur, Jalan Jenderal Sudirman Nomor 41 Medan, Sabtu (29/4).

Hadir di antaranya Sultan Asahan XII Tuanku Kamal Abraham Abdul Djalil Rahmadsyah Alhaj, Sultan Langkat, Deli, Serdang, Datok Prof Djohar Arifin serta tokoh Melayu lainnya, bersama seratusan keluarga besar Kesultanan Asahan.

Dalam sambutannya, Gubenrur Edy Rahmayadi menyampaikan, keberadaan bangsa Melayu, khususnya di Pantai Timur Sumatera Utara membuktikan betapa peran kerajaan atau kesultanan yang ada di sepanjang jalur pesisir ini mengiringi perkembangan peradaban masyarakat. Warisan budaya yang ada sampai sekarang, merupakan peninggalan sejarah serta simbol keberadaan suku ini di tengah masyarakat.

“Saya ingin semua kesultanan Melayu ini, mulai dari Langkat sampai ke Labuhan bersatu dan saling menguatkan,” ujar Gubernur yang hadir bersama Ketua TP PKK Sumut Nawal Lubis.

Baca Juga :  Pemerintah Kabupaten Asahan Gelar Silaturahmi dan Halal Bihalal dengan PWRI Kabupaten Asahan

Khusus untuk Kesultanan Asahan, Gubernur menyampaikan tentang banyaknya peninggalan sejarah peradaban Melayu seperti di Kabupaten Asahan maupun Kota Tanjungbalai yang dahulunya merupakan satu wilayah administratif.

Selain itu, Gubernur juga telah merencanakan bagaimana pakaian khas Melayu, Teluk Belanga dan Baju Kurung bisa dijadikan seragam bagi pegawai setiap satu hari dalam sepekan. Sehingga budaya Melayu tetap lestari hingga masa mendatang.

“Saya minta waktu nanti kita ketemu membahas ini (penguatan budaya Melayu) bersama, semua tokoh-tokoh Melayu di Sumatera Utara,” ujar Gubernur, yang juga menyampaikan ucapan selamat Idulfitri kepada hadirin keluarga besar Kesultanan Asahan dan para undangan.

Sementara Sultan Asahan XII Tuanku Kamal Abraham Abdul Djalil Rahmadsyah Alhaj menyampaikan apresiasi dan rasa terima kasih kepada Gubernur Sumut Edy Rahmayadi yang memberikan perhatian terhadap perkembangan kebudayaan Melayu, serta keberadaan penerus kesultanan Melayu, khususnya Asahan.

Baca Juga :  Ketua GPMB Kabupaten Asahan Sosialisasi Sekaligus Lantik Pengurus Daerah GPMB

“Terima kasih kepada Gubernur yang telah memfasilitasi tempat ini untuk acara Halalbihalal Keluarga Besar Kesultanan Asahan. Semoga kita bertemu lagi pada Ramadan berikutnya,” sebut Sultan Asahan XII.

Selain itu, Tuanku Kamal juga mengatakan bahwa banyak sekali peninggalan sejarah kesultanan yang ada di Kabupaten Asahan maupun Kota Tanjungbalai. Mengingat kedudukan kerajaan yang berasal dari Kesultanan Iskandar Muda berada di wilayah ini.

“Kita ingin peninggalan yang masih ada seperti Istana dan Masjid Raya di Tanjungbalai itu bisa dijadikan warisan budaya (dirawat). Kepada pemerintah setempat sudah kita sampaikan hal itu, semoga bisa diwujudkan. Sebab kondisinya perlu perbaikan. Apalagi Pak Gubernur juga mendukung hal itu,” ungkapnya.

Usai sambutan, acara diisi dengan makan bersama dan mendengarkan hiburan lagu-lagu Melayu Asahan. Serta ditutup dengan Tausiah oleh Ustaz Abdul Muhadir Ritonga.(SB/01/H13)