Upik Sarifah yang Tak Pernah Diperhatikan, Haru Dikunjungi Bobby

sentralberita|Medan~ Usia senja belum bisa dinikmati Sarifah dengan damai. Perempuan kelahiran 31 Desember 1951 ini, masih harus dihadapkan pada kenyataan pahit, hidup sendiri dan terendam banjir.

Dikunjungi Bobby Nasution dirumahnya Jalan Panglima Denai, Medan Denai, Sabtu (31/10/2020), Upik merasa haru.

Menantu Presiden Joko Widodo, datang berkunjung dan memperhatikannya.

Padahal, bertahun-tahun berteriak kepada kepling, lurah dan camat, tak ada satupun yang menggubrisnya.

Sejak ditinggal mati suaminya 25 tahun yang lalu, Sarifah yang sehari-hari dipanggil Upik ini hidup sendiri. Anak tunggalnya yang sudah menikah pun tak tahu lagi kemana perginya. Upik harus menghadapi bencana sendirian.

“Sejak tiga bulan lalu entah kemana perginya (anaknya), tidak pulang-pulang,” ucap Upik tanpa mau membicarakan anaknya lebih jauh.

Padahal diusia senjanya, bantuan dari anak sangat dibutuhkan, terutama masalah yang dihadapinya. Rumahnya yang berada cukup jauh dari badan jalan, kini mulai terendam banjir lantaran pembangunan sekitar tidak memperhatian drainase, sehingga air terus menggenangi rumahnya.

“Sudah lima tahun seperti ini. Air sumur sudah tidak bagus lagi, dulu bening sekali, sekarang sudah keruh. Lantai pun sudah retak karena banjir. Dulu lantai ini bersih, sepuluh hari sekali di pel pakai solar. Kini apa yang mau di pel lagi, banjir terus,” tutur Upik.

Kondisi dapurnya pun sangat memprihatinkan. Sudah lebih dari sebulan masih tergenang. Upik pun harus meniti didalam dapur untuk memasak. “Kadang sudah siap masak sambal, waktu bawa dari titi, habis sambalnya jatuh,” ucapnya pilu.

Upik pun tidak mau berharap banyak pada Bobby Nasution, karena sudah berkali-kali dia mengeluhkan nasibnya pemerintah, tidak ada tanggapan. “Apa yang ikhlas dari kalian nenek terima, bisa terganti aja pintu ini Alhamdulillah. Karena kondisi rumah tidak layak,” jelasnya.

Termasuk memperhatikan jalan masuk ke rumahnya yang kini selalu becek dan air sumur yang sudah tidak bagus lagi. Sehingga hanya berharap dari air hujan untuk masak dan minum.

Kepada wartawan, Bobby Nasution mengatakan, dirinya mendapatkan laporan ke Posko dari Relawan Dunsanak bahwa ada orangtua yang hidup sendirian dengan kondisi yang sangat memprihatinkan.

“Hari ini kita mengunjungi dan melihat kondisi beliau,” ungkapnya usai menjumpai Upik.

Melihat kondisi Upik, Bobby yakin bahwa Medan butuh pendataan. “Bagi yang sudah lanjut usia, seperti nek Sarifah yang usianya sudah 78 tahun. Kalau kita paksa untuk terus mencari rezeki, secara kondisi fisik tidak memungkinkan lagi. Kaki beliau juga sudah sakit, gak bisa jalan terlalu jauh,” tuturnya.

Untuk itu, jelas Bobby, harus ada bantuan khusus untuk orangtua yang sudah lanjut usia (lansia).

“Inilah yang jadi masalah, karena sekarang ini pemerintah Kota Medan masih hanya mengandalkan program dari pusat untuk bantuan pada lansia,” terang penggagas #KolaborasiMedanBerkah ini.

Termasuk juga, imbuh Bobby, memperhatikan kesehatan lansia. Seperti Upik Sarifah yang hingga kini tidak mendapatkan bantuan BPJS Kesehatan, padahal termasuk warga tidak mampu.

“Inilah yang kita ingin, ke depannya, Posyandu yang utama melihat warga sekitarnya, khususnya anak-anak, ibu hamil dan lansia untuk menjamin kesehatannya,” tukasnya.(SB/01)