ASN Kejari Labuhanbatu Taufik Hidayat Diduga Disiksa dan Dibenamkan Ke lumpur

Kapolsek Percutseituan AKP Ricky Pripurna Atmaja beserta tim memberikan keterangan pers

sentralberita|Medan ~ Apatur Sipil Negara (ASN) Bagian Kepegawaian Kejaksaan Negeri (Kejari) Labuhanbatu, Taufik Hidayat Simanungkalit yang ditemukan tewas, diduga terlebih dahulu disiksa dan dibenamkan ke dalam lumpur di Jalan Terusan, Desa Bandar Setia, Kecamatan Percut Sei Tuan, Deli Serdang, Selasa (22/9/2020) lalu.

Pasalnya, dari outopsi yang dilakukan Tim dokter Forensik menemukan fakta- fakta baru adanya gumpalan darah di kepala bagian kiri, dada, pipi sebelah kiri dan lumpur masuk ke dalam saluran pernapasan hingga ke lampung korban.

Sementara sebelumnya, dari keterangan yang diperoleh polisi, korban sempat dinyatakan bunuh diri dengan cara melompat ke dalam parit di lokasi ditenukannya mayat korban tidak jauh dari Kandang Lembu Jalan Terusan, Desa Bandar Setia. Sejumlah saksi ditengarai sengaja mengaburkan fakta sebenarnya untuk menutupi dugaan keterlibatan mereka terhadap korban.

Kapolsek Percut Sei Tuan AKP Ricky Pripurna Atmaja mengatakan, pihaknya menemukan fakta baru setelah dilakukan outopsi serta penyidik melakukan mengumpulkan sejumlah bukti petunjuk, dan keterangan saksi-saksi yang meyakinkan korban meninggal dunia diduga akibat dibunuh.

“Sesusi fakta-fakta yang dilihat ada gumpalan darah di kepala bagian kiri, dada, pipi sebelah kiri dan lumpur disaluran pernapasan serta lambung. Saya belum berani menyimpulkan.Tetapi dari dokter tadi meninggal gagalnya saluran pernapasan.

Tapi memang benar ada resapan darah mengalir,” kata AKP Ricky Pripurna Atmaja saat diminta tanggapannya terkait hasil outpsi jasat korban di Taman Pemakaman Islam Jalan Thamrin Medan, Sabtu (3/10/2020).

Dia menegaskan, dengan ditemukan fakta baru maka akan panjang seri penyelidikan berikutnya karena ada tanda-tanda kekerasan ditubuh korban.

“Jadi kita akan melakukan pra rekonstruksi lanjutan,”ujar Kapolsek

Selain itu, pihaknya juga telah menetapkan sejumlah tersangka dan telah menangkap salah seorang, diduga pelaku penganiayaan terhadap korban.

“Pelakunya ada beberapa dan sedang kita buru. Tidak bisa saya sebut berapa jumlah pelakunya, sebab sedang proses pengejaran,” ungkapnya.

Maka itu, ia menghimbau para pelaku agar segera menyerahkan diri, sebelum dilakukan tindakan tegas dan terukur.

“Kemana para pelaku lari, kita akan buru. Kita imbau agar mereka segera menyerahkan diri sebelum kita tindak tegas,” bebernya.

Sementara itu, seorang rekan korban Jaksa dibagian Pidana Khusus (Pidsus) Kejari Labuhanbatu Hasan Afif Muhammad ketika diminta tanggapannya mengatakan, memberi apresiasi kepada Polsek Percut Sei Tuan dan tim forensik dan juga kepada wartawan dalam pengungkapan kasus kematian korban ini.

Saat disinggung keseharian korban, Afif mengatakan, Almarhum Taufik Hidayat merupakan rekan sekantor yang cukup baik dan ramah serta penuh disiplin dalam menjalankan tugas di Kejari Labuhanbatu.

“Dia itu bagian pembinaan pegawai. Selama ini kami tahu kesehariannya dikantor baik dan disiplin tidak ada yg aneh. Semua tugas diselesaikannya dengan disiplin,” tandasnya.( SB/FS)