Terkait Tenggelamnya KM Sinar Berkas Kadishub Samosir Masih Belum Lengkap

sentralberita|Medan~Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara (Kejatisu), dua kali mengembalikan berkas Kepala Dinas Perhubungan (Kadishup) Samosir, Nurdin Siahaan ke penyidik Polda Sumut. Dengan demikian, tersangka kasus tenggelamnya KM Sinar Bangun ini, belum bisa di sidangkan ke pengadilan.

Padahal, empat tersangka lainnya, sudah dinyatakan lengkap pada Oktober lalu dan sudah disidangkan bulan November di Pengadilan Negeri (PN) Balige.

“Ini yang kedua berkasnya kita kembalikan lagi ke penyidik karena masih P19 (belum lengkap). Mereka itu masih harus melengkapi syarat formil, materil dan yuridis,” ucap Kepala Seksi Penerangan Hukum (Kasi Penkum) Kejatisu, Sumanggar Siagian, Sabtu (26/1).

Sumanggar mengatakan, berkas yang masih tersangkut di Polda Sumut tersebut, menjadi kendala Kejatisu belum melimpahkan perkara ini ke pengadilan. 

“Gimana mau kita limpahkan ke pengadilan kalau perkaranya belum duduk. Makanya kita harus kuat di pra penuntutannya, supaya kita nanti jangan salah waktu melakukan penuntutan,” ujarnya.

Sumanggar menyebutkan, syarat formil, materil dan yuridis yang dimaksud yang harus dilengkapi penyidik Polda Sumut, yakni berupa keterangan pendukung. “Surat-surat, keterangan saksi, keterangan terdakwa, keterangan petunjuk dan keterangan ahli,” sebutnya.

Sebelumnya, empat tersangka KM Sinar Bangun yang tenggelam di perairan Danau Toba pada 18 Juni 2018, diadili di PN Balige yakni, Poltak Saritua Sagala selaku nakhoda KM Sinar Bangun, Golpa F Putra selaku Kapos Simanindo. 

Kemudian Karnilan Sitanggang selaku pegawai honor Dishub Samosir yang menjadi anggota Kapos Pelabuhan Simanindo dan Rihad Sitanggang selaku Kabid Kepala Bidang Angkutan Sungai dan Danau Perairan Dinas Perhubungan Samosir.

KM Sinar Bangun tenggelam dalam pelayaran melintasi Danau Toba dari Simanindo, Samosir, menuju Tigaras, Simalungun. Kapal itu diperkirakan membawa sekitar 200 penumpang dan puluhan sepedamotor. (SB/FS)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.