Memprihantikan! Seorang Ibu Tinggalkan Bayinya di RS Gara-Gara Tak Punya Ongkos

Sentralberita| Samarinda~Memprihatinkan..! seorang ibu bernama Emi Rabiatul dengan tega meninggalkan bayinya sendiri di RS Samarinda Medika Citra (SMC) usai dia lahirkan dari rahimnya,hanya gara-gara tidak punya ongkos angkot, dia tak bisa menjemput dan bawa pulang bayinya untuk dia besarkan.

Di kediamannya, di kawasan Jalan Otto Iskandardinata, Sungai Dama, Samarinda Ilir, sekitar pukul 17.45 Wita. Kondisi rumah yang ditinggali Emi, sangat tidak layak. Inilah potret kemiskinan masyarakat perkotaan, rumah sewaan itu terlihat berisiko ambruk apabila disapu angin kencang.

Asmi Juaning, berusia sekitar 50 tahun bersedia berbincang tentang kehidupan memprihatinkan dia bersama anaknya, Emi Rabiatul, dan cucu-cucunya.

“Saya tinggal di sini menyewa Rp 200 ribu sebulan. Sudah tinggal 40 tahun saya di sini,” kata Asmi, mengawali perbincangan petang ini, di bawah lampu penerangan.

Rumahnya yang reot itu, dihuni 11 orang termasuk Asmi sendiri, anak dan cucunya. Tetesan air rembes saat hujan, papan kayu yang jabuk, plafon rusak bertutup terpal, jadi santapan dia sehari-hari, di rumah yang dia tinggali.

“Kalau makan, kadang-kadang hanya nasi dan garam,” ujar dia, sambil didampingi putrinya, Emi Rabiatul.

Dia pun bercerita tentang kehamilan dan kelahiran cucunya, 28 Desember 2017 lalu. Saat itu, awal kelahiran, dibantu oleh seorang dukun bersalin. “Kita ke dukun karena tidak ada biaya. Tapi karena dukun ternyata tidak sanggup, jadi diteruskan ke SMC (RS SMC),” cerita Asmi.

Belakangan, bukan biaya bersalin cucunya yang jadi masalah lantaran sudah ditanggung BPJS kesehatan, melainkan biaya bayi Emi yang jadi beban pikiran. Akhirnya, Emi pun meninggalkan bayinya pulang ke rumah.

“Kalau suami anak saya (Emi Rabiatul) jadi tukang goreng kerupuk. Jadi ini mau jemput cucu saya, kami ini tidak punya duit taksi (angkot) ke rumah sakit,” terang Asmi.

“Rumah sakit memang tidak minta apa-apa. Tetapi kami kan kalau ke sana (RS SMC) perlu biaya transport, beli pampers,” ungkap Asmi.

Hidup Asmi dan anak beserta cucunya semakin memprihatinkan, lantaran suaminya meninggalkan dia sepekan yang lalu. “Suami saya meninggal semingguan yang lalu. Jadilah kami seperti ini (hidup memprihatinkan),” demikian Asmi.

“Saat kami datang ini, ternyata memang kendalanya soal ekonomi. Kondisi rumahnya sangat tidak layak, makan pun terbatas. Kita segera koordinasikan dengan pemerintahan setempat, agar segera dapatkan bantuan, “kata petugas Dinas Sosial Kota Samarinda, Syarifah Halimatussadiah dalam kesempatan itu (SB/mc)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.