Koruptor Tak Jera Begini Alasannya

ilustrasi koruptor di bui

Sentralberita| Jakarta~Satu faktor koruptor tak jera adalah mental korupsi yang sudah turun temurun dan dianggap menjadi sebuah budaya yang mengakar.

“Itu sebenarnya mental yang turun-temurun sudah dalam tanda kutip terdidik, terkondisikan demikian ya. Sehingga orang tidak lagi melihat keanehan,” ujar Lisa saat dihubungi, Jumat (25/8).

Lisa menjelaskan, dari sisi psikologi , sebagai makhluk sosial, setiap individu selalu membandingkan dirinya dengan lingkungan sosial.

“Jadi terlepas dari baik atau buruk itu kan sangat subjektif sekali, masalahnya ketika satu lingkungan memang melakukan hal seperti itu, jadi menjadi sesuatu yang dianggap normal. Bahwa toh semua melakukan,” tuturnya.

Terlebih, kata Lisa, budaya di Indonesia dalam melancarkan berbagai urusan seringkali mengandalkan budaya suap. “Semua orang juga tahu kan kalau mau lancar ya harus ngasih, jadi itu sebuah budaya yang tanpa sadar akhirnya secara psikologis kita turunkan secara turun temurun dari satu angkatan ke angkatan bawahnya, dari satu generasi ke generasi di bawahnya. Yang akhirnya jadi satu keharusan,” ujarnya.

Terkait gencarnya Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam menindak korupsi, kata Lisa, sesungguhnya sudah menimbulkan sedikit rasa kapok dalam setiap individu dan para pejabat. Namun, kata Lisa, bisa saja pejabat yang melakukan tindakan korupsi memang sudah melakukannya sejak lama.

Selain itu, menurut Lisa, konsistensi pemerintah juga dibutuhkan untuk membuat efek jera. “Kalau misalnya mau meneruskan, pemerintah harus terus menerus jangan angot-angotan. Jangan ada pembiaran harus tetap selalu melakukan tindakan tegas. Karena dalam psikologis ada sisi belajarnya. berlaku ke pembentukan karakternya. Sehingga perilaku harus konsisten agar perilaku mengakar kuat,” ujarnya.(SB/rol)

Comments