Dinilai Kurang tepat Jika Presiden Datangi Kediaman Amien Rais

Sentralberita| Jakarta~Politikus Partai NasDem Teuku Taufiqulhadi menilai, kurang tepat jika Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) datang ke kediamannya di Yogyakarta. Sebab, kata dia, Jokowi adalah pemimpin bangsa.

“Kalau menurut saya, kalau meminta seorang presiden ke rumahnya (Amien Rais), tidak terlalu tepat karena presiden,” kata Taufiq di Kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (2/6).

Menurutnya, tidak masalah Jokowi tetap berkunjung ke rumah Mantan Ketua MPR itu selama tidak menggunakan atribut presiden. Namun, tambah dia, jika Jokowi melepaskan atributnya, maka akan ada kekosongan jabatan.

“Ketika Jokowi melepas atribut presidennya kan berarti kan tidak ada presiden. Karena itu menurut saya itu tidak tepat. Tidak bijaksana kalau ada permintaan seperti itu,” ujarnya.

Anggota Komisi III DPR ini menyarankan agar pertemuan dua tokoh bangsa itu bisa dilangsungkan di Istana Negara. Dia menegaskan, bertandang ke Istana tidak akan menghilangkan citra ketokoh seseorang.

“Jadi kalau misalnya seorang tokoh datang ke Istana, bukan berarti itu sesuatu yang membuat ketokohannya luntur,” ucapnya.

Taufiq berharap pertemuan itu bisa membawa angin sejuk di antara hubungan Amien Rais dan Jokowi. Karena Amien salah satu tokoh yang terbilang cukup keras dalam mengkritik pemerintah.

“Karena kita ketahui Pak Amien adalah pengkritik pemerintah yang cukup kritis jadi dengan pertemuan ini, bukan berarti harus menghentikan kritikan, tapi ada kesepakatan sebagai sebuah bangsa untuk selesaikan bersama-sama,” tandasnya. (SB/mc)

Comments

Tinggalkan Balasan