Putri Sulung Jenderal AH Nasution Tak Setuju Ada Film Baru G30S/PKI

Sentralberita| Jakarta~Hendrianti Saharah Nasution, putri sulung Jenderal AH Nasution menanggapi usulan Presiden Joko Widodo ( Jokowi) soal adanya film Gerakan 30 September Partai Komunis Indonesia (G30S PKI) versi kekinian.

Yanti, panggilan akrabnya, tak setuju dengan usul Jokowi tersebut.”Kalau saya secara pribadi tidak setuju karena saya sudah tahu bagaimana film ini dibuat. Kalau ada kontroversi harus ada orang yang melihat di mana kontroversi itu. Tapi kita lihat kejadian itu adalah yang sebenarnya,” kata Yanti ditemui di Museum Jenderal AH Nasution, Jakarta Pusat, Sabtu (30/9/2017).

Yanti mengatakan hingga saat ini ia belum dimintai masukan soal adanya film baru. Ia hanya meminta tolong agar pembuatan film versi anyar itu dipertimbangkan. Sebab film itu sudah menampilkan peristiwa asli, hanya sedikit yang direkayasa.

“Ya sedikit sekali (yang tidak asli), karena sutradara. Yang lain hampir sama,” ujarnya.

Yanti sendiri tak ada masalah soal pemutaran film G30S/PKI belakangan ini di berbagai tempat. Ia mengatakan film itu sebagai bagian pelajaran sejarah sekaligus tahu apa yang bisa diperbuat untuk bangsa ke depan.

“Saya rasa baik (banyak pemutaran film), bukannya apa-apa, kita harus tahu menghadapi semua,” ujar Yanti.

Kepada generasi muda, Yanti berpesan agar menjadikan ini pelajaran bahwa kita tak boleh mudah dipengaruhi orang lain. Generasi muda juga diimbau untuk mempelajari sejarah dengan baik.

“Banyak sekali kita yang tidak tahu, karena saya di bidang sosial sampai ke daerah banyak sekali (yang tidak tahu). Jangankan sejarah ini, soal kebangsaan pun masuk ke pedesaan banyak sekali yang tidak tahu,” kata dia.

“Ini sangat perlu tahu soal sejarah ini. Dan ada kesinambungannya dengan keadaan sekarang di mana anak-anak tau sejarah bisa mengkontrol ke depan bagaimana perjuangan ke depan karena kita tau apa yang diperbuat dari bangsa ini.”

Sebelumnya diberitakan bahwa Jokowi menanggapi ajakan nonton bareng pemutaran film Gerakan 30 September Partai Komunis Indonesia (G30S PKI) yang dilakukan oleh berbagai kalangan di masyarakat.

Presiden menekankan bahwa menonton film apalagi mengenai sejarah itu penting. Tetapi untuk anak-anak milenial yang sekarang, menurut Presiden, seharusnya dibuatkan lagi film yang disesuaikan dengan gaya mereka.

Dengan begitu, para anak muda ini akan dengan mudah memahami bahayanya komunisme.

“Akan lebih baik kalau ada versi yang paling baru, agar lebih kekinian, bisa masuk ke generasi-generasi milenial,” kata Presiden Jokowi usai meresmikan Jembatan Gantung Mangunsuko, di Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Senin (18/9/2017) siang, seperti dikutip setkab.go.id (SB/kom)

Comments

Tinggalkan Balasan